Pahami Ini kalau Mau Berhutang Kawan

بِسْـــــــــــمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــــمِ
Taken from Pixabay Stevepb

Penghutang 😊 : Bro boleh pinjem duit dong .
Piutang 😉 : Boleh Bro..
Penghutang 😊 : Trims bro, gua janji senin depan mau balikin

-Setelah senin-

Piutang 😉 : Bro boleh dong utang gua lo lunasin, mau bayar cicilan ini.
-jam 9 malam baru di balas-
Penghutang 😑 : Sorry bro, ntar ya selasa udah malam ini.
Piutang 😕 : Bro sekarang udah Rabu, please buat gue bayar cicilan.
-Sampai Jumat ga dibalas, tapi update status lagi hangout sama temen di starbak-
Piutang 😕 : (iseng chat, semoga ingat dan dapat hidayah) Bro..
Sabtu siang
Penghutang 😑 : maap bro baru pulang, eh sorry lupa duit lo mau aku balikin tapi senin baru bank nya buka
Piutang : 😔😔😔

Di jaman akhir ini, hutang piutang seakan menjadi kebutuhan sehari-hari. namun selayaknya sebelum berhutang, kita mengerti tanggung jawab dalam hutang piutang. Menurut pengalaman orang yang telah sukses berhutang giliran mengembalikan hutang bervariasi macam-macamnya, ada yang tiba-tiba susah untuk di hubungi, menghilang tanpa jejak. Beberapa kelucuan sampai terekam dan di jadikan meme. 

Dalam sebuah kajian pekanan yang disampaiakn oleh Ust. Hadi Firdaus L.C menyampaikan bahwa dalam ajaran agama kita (Islam), hutang piutang adalah muamalah yang diperbolehkan. Namun pelaksanaanya harus ekstra hati-hati. Karena hutang bisa mengantarkan seseorang ke surga dan menjerumuskan ke Neraka.  Semua dosa dapat diampuni oleh Allah SWT, terkecuali Syirik, dzalim dan hutang. Bukan bermaksud menggurui namun sebaiknya kita berhati-hati (sambil menasehati diri).

Berikut Adab Dalam berhutang. semoga kita dapat mengambil pelajaran.


1. Jangan pernah tidak mencatat utang piutang.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا تَدَايَنتُم بِدَيْنٍ إِلَىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى فَاكْتُبُوهُ ۚ... سورة البقرة

282


"Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian melakukan utang piutang untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kalian menuliskannya." (QS Al-Baqarah: 282)

2. Jangan pernah berniat tidak melunasi utang.


عَنْ رَسُولِ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏‏أَيُّمَا رَجُلٍ يَدَيَّنُ دَيْنًا وَهُوَ مُجْمِعٌ أَنْ لاَ يُوَفِّيَهُ إِيَّاهُ لَقِيَ اللَّهَ سَارِقًا . رواه ابن ماجة
2410

"Siapa saja yang berutang, sedang ia berniat tidak melunasi utangnya, maka ia akan bertemu Allah sebagai seorang PENCURI." (HR Ibnu Majah ~ hasan shahih)

3. Punya rasa takut jika tidak bayar utang, karena alasan dosa yang tidak diampuni dan tidak masuk surga.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏ "‏ يُغْفَرُ لِلشَّهِيدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلاَّ الدَّيْنَ ‏"‏ ‏.‏ رواه مسلم 1886

"Semua dosa orang yang mati syahid diampuni KECUALI utang". (HR Muslim)


4. Jangan merasa tenang kalau masih punya hutang

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ ‏"‏ مَنْ مَاتَ وَعَلَيْهِ دِينَارٌ أَوْ دِرْهَمٌ قُضِيَ مِنْ حَسَنَاتِهِ لَيْسَ ثَمَّ دِينَارٌ وَلاَ دِرْهَمٌ ‏"‏ ‏.‏ رواه ابن ماجة 2414

"Barangsiapa mati dan masih berutang satu dinar atau dirham, maka utang tersebut akan dilunasi dengan (diambil) amal kebaikannya, karena di sana (akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham." (HR Ibnu Majah ~ shahih)

5. Jangan pernah menunda membayar utang.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏ "‏ مَطْلُ الْغَنِيِّ ظُلْمٌ، فَإِذَا أُتْبِعَ أَحَدُكُمْ عَلَى مَلِيٍّ فَلْيَتْبَعْ ‏"‏‏.‏ رواه البخاري 2287 ، مسلم 1564 ، النسائي 4688 ، ابو داود 3345 ، الترمذي 1308

"Menunda-nunda (bayar utang) bagi orang yang mampu (bayar) adalah kezaliman." (HR Bukhari, Muslim, Nasai, Abu Dawud, Tirmidzi)


6. Jangan pernah menunggu ditagih terlebih dahulu baru membayar hutang

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ ‏"‏ أَعْطُوهُ فَإِنَّ مِنْ خِيَارِ النَّاسِ أَحْسَنَهُمْ قَضَاءً ‏"‏‏.‏ رواه البخاري 2392 ، مسلم 1600 ، النسائي 4617 ، ابو داود 3346 ، الترمذي 1318

"Sebaik-baik orang adalah yang paling baik dalam pembayaran utang. (HR Bukhari, Muslim, Nasai, Abu Dawud, Tirmidzi)

7. Jangan pernah mempersulit dan banyak alasan dalam pembayaran utang.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ "‏ أَدْخَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ رَجُلاً كَانَ سَهْلاً مُشْتَرِيًا وَبَائِعًا وَقَاضِيًا وَمُقْتَضِيًا الْجَنَّةَ ‏"‏ ‏.‏ رواه ابن ماجة 2202 ، النسائي 4696

"Allah 'Azza wa jalla akan memasukkan ke dalam surga orang yang mudah ketika membeli, menjual, dan melunasi utang." (HR An-Nasa'i, dan Ibnu Majah)


8. Jangan pernah meremehkan utang meskipun sedikit.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ‏ "‏ نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ ‏"‏. رواه الترمذي 1078 ، ابن ماجة 2506

"Ruh seorang mukmin itu tergantung kepada utangnya sampai utangnya dibayarkan." (HR at-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

9. Jangan pernah berbohong kepada pihak yang memberi utang.

قَالَ ‏"‏ إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا غَرِمَ حَدَّثَ فَكَذَبَ وَوَعَدَ فَأَخْلَفَ ‏"‏‏.‏ البخاري 2397 ، 833 ، مسلم 589 ، ابو داود 880 ، النسائي 5472 ، 5454

"Sesungguhnya, ketika seseorang berutang, maka bila berbicara ia akan dusta dan bila berjanji ia akan ingkar." (HR Bukhari dan Muslim)

10. Jangan pernah berjanji jika tidak mampu memenuhinya.

...وَأَوْفُوا بِالْعَهْدِ ۖ إِنَّ الْعَهْدَ كَانَ مَسْئُولًا... سورة الإسراء 34

"... Dan penuhilah janji karena janji itu pasti dimintai pertanggungjawaban .." (QS Al-Israa': 34)

11. Jangan pernah lupa doakan orang yang telah memberi utang.

وَمَنْ آتَى إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَعْلَمُوا أَنْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ ‏"‏ ‏.‏ رواه النسائي 2567 ، ابو داود 5109

"Barang siapa telah berbuat kebaikan kepadamu, balaslah kebaikannya itu. Jika engkau tidak menemukan apa yang dapat membalas kebaikannya itu, maka berdoalah untuknya sampai engkau menganggap bahwa engkau benar-benar telah membalas kebaikannya." (HR An-Nasa'i dan Abu Dawud)

8 comments:

  1. Ulasan ini sangat penting, karena kalau boleh dipersentase, pembayar hutang dan penghianat hutang jumlahnya bisa 10 banding 100 jaman ini. Kadang jadi malas kalau ada yang pinjam uang, kalau gak bantu kasihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang begitu, dan memang begitulah dalam bermasyarakat. terkadang ada yang benar lupa, ada pula yang sengaja, semoga menjadi pelajaran bagi kita. aamiin

      Delete
  2. Ya Allah, banyak sekali peringatannya dalam Islam, ya. Terima kasih sharing-nya

    ReplyDelete
  3. Bener jgn tenang2 aja klo masih punya utang ya. Hidup lega bgt deh kalo udh ga punya utang

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung d Blog saya. Silahkan tinggalkan komentar untuk respon/pertanyaan, maupun request untuk di masukan dalam blog ini. sebagai feedback untuk saya. Saya akan blogwalking juga di web kawan-kawan :)